Blast From The Past - Postal Stuffs

2:40:00 AM labollatorium 1 Comments

Di hari Sabtu ini, saya sedang kesambet iseng. Iya, saya sedang iseng di depan laptop sambil ngotak-ngatik sebuah file yang akan sangat penting bagi kehidupan saya di masa yang akan datang. Intinya, untuk melengkapi file tersebut saya harus mengisinya dengan beberapa data dari dokumen-dokumen saya. Karena data yang dibutuhkan sangat detil, walhasil file di laptop dikacangin, dan saya pun langsung mencari dokumen-dokumen yang saya perlukan. Well, seperti biasa, ditengah pencarian dokumen saya kena distraksi. Iya, distraksi gara-gara nemuin dan ngebuka sebuah kardus yang ternyata isinya adalah semua koleksi benda pos saya di kala jaman mesolitikum dulu. Hahaha.. Untungnya, dokumen yang dicari sih ketemu.. Tapi distraksi nya berlanjut ke obrak-abrik isi kardus yang nggak sengaja ditemuin dan berujung pada postingan Blast From The Past - Postal Stuffs kali ini..

Dengan penuh rasa kepo yang membabi buta, mungkin kalian akan bertanya seperti ini :
"Emang nemuin apa aja sih di kardus itu, Nol?"
Ya sesuai judul postingan ini lah, Blast From The Past - Postal Stuffs.. Isinya ya kenangan masa lalu dalam bentuk benda-benda pos.. Hihihi.. Penasaran ya? Sama dong kayak rasa penasaran saya waktu saya nemuin kardus buluk yang ternyata isinya masih rapi banget.. Hehehe..

Jadi nih, di kardus buluk itu saya nemuin beberapa barang.. Barang-barangnya adalah.......
1. Koleksi Prangko
Nah, benda pos pertama yang saya temuin di kardus buluk itu adalah koleksi prangko. Iyah, koleksi prangko. Mulai dari prangko seharga Rp.100,- sampai dengan Rp.2000,-, prangko bergambar kepala negara, flora, fauna, sampai gambar pelita V tersimpan rapi dalam sebuah amplop. Memang saya koleksi prangkonya iseng aja, jadi nggak pake album. Kalo diliat-liat lagi lucu juga yah koleksi prangko. Anak jaman sekarang masih ada nggak sih yang ngoleksi prangko? Kalo jaman saya dulu sih koleksi prangko tuh musim dan keren banget. Lebih keren dibandingin koleksi kartu panini yang gambar basket atau koleksi kartu hologram Sailor Moon deh. Hahaha.. Gilak, cuma liat koleksi prangko aja, bayangan saya melambung jauh ke taun 90-an.. Hihihi.. Next ya..

2. Koleksi Kartu Pos
Koleksi kartu pos? Actually ini nggak layak disebut koleksi sih.. Sama kayak prangko-prangko yang saya punya, kartu pos yang saya punya juga cuma sedikit.. Cuma beberapa kartu pos bergambar kebudayaan Indonesia, kartu pos art, kartu pos dari luar negeri, kartu pos polos dari PT POS Indonesia, dan baru saya tambahin sebuah kartu pos yang saya dapet dari sebuah brand suplemen.. Nggak kece ahh.. Tapi ya masalahnya saya nggak nyangka kalo kartu pos yang saya punya kualitasnya masih baik.. Hehehe.. Next lagi ahh..

3. Koleksi Kertas Surat
Nah ini nih.. Koleksi kertas surat.. Khas banget remaja cewek taun 90-an, selain koleksi kertas file dan koleksi kertas organizer! Hahaha.. Dulu itu kalo ke toko buku, selain beneran beli buku pelajaran dan beli alat tulis pada umumnya, saya sering beli pulpen warna-warni dan hunting kertas surat lucu.. Hahaha.. Etapi sebenernya ini bukan koleksi yang ngabisin duit, karena dulu itu saya sering banget surat-suratan sama sahabat saya yang ada di kota lain.. Nah, tips dan trik untuk nambah koleksi juga ada.. Jadi, kalo ke sekolah itu selain bawa buku pelajaran dan peralatan sekolah, kita para remaja cewek pasti bawa koleksi.. Sambil istirahat -makan bekel-jajan-dan ngobrol- biasanya disitulah terjadi transaksi barter koleksi.. Yang pasti ketika transaksi harus fair dan bersih.. Fairnya, kalo tukeran kertas surat harus sama. Sama maksudnya, kalo koleksi kertas surat kamu ada amplopnya, maka harus dituker dengan kertas surat yang ada amplopnya juga. Terus kalo gambar kertas suratnya ada di dua sisi kertas, maka kertas surat tipe itu juga cuma bisa barter dengan kertas surat serupa. Issshhh, namanya juga anak cewek.. Nggak mau rugi dong.. Hahaha.. Nah yang kedua, transaksi harus bersih. Bersihnya, tangan nggak boleh berminyak atau basah dan kertas surat atau amplopnya juga nggak boleh lecek.. Jadi kita nggak nerima complain kalo kertas suratnya kenapa-kenapa.. Gitu.. Hihihi..
Eumhh, kalo koleksi kertas surat yang tersisa di saya ini ada macem-macem. Ada kertas surat edisi Winnie The Pooh, kertas surat yang lengkap sama map nya, kertas surat seri Mickey Mouse and friends, juga kertas surat satuan yang biasanya saya pake untuk surat-suratan dan amplopnya juga suka bikin sendiri.. Hehehe.. Lanjut yaaa..

4. Kartu Ucapan
Nah yang ini spesial.. Kartu ucapan yang dikirim sama sahabat jaman sekolah.. Ada kartu ucapan lebaran dan kartu ucapan ulang taun.. Sebenernya masih banyak kartu ucapan kiriman dari sahabat-sahabat saya, tapi saya males bukain amplopnya karena kebanyakan.. Hahaha.. Etapi jaman dulu tuh spesial banget ya.. Kayanya kalo lebaran atau ulang taun ada yang ngasih kartu ucapan itu sweet nya bukan main.. Bener-bener berasa spesial nya, apalagi kalo kartunya diselipin di kado.. Ya iyaaaa laaaah.. Hahaha.. Di jaman digital seperti sekarang juga banyak kok situs yang nyediain jasa pengiriman kartu dalam bentuk digital atau fisik, tapi di jaman sekarang ini orang lebih sering pake digital, itu juga kalo inget dan kalo free.. Hahaha.. Bahkan sekarang mah meskipun temen, kadang nggak tau alamat rumah satu sama lain.. Ya gimana mau tau alamat rumah, orang kenalnya aja di dunia maya.. Yang penting mah alamat e-mail aja sama akun facebook atau akun twitter.. Hahaha.. Payah juga ya.. Ehh, jaman sekarang yang payah atau saya yang jadul ya? Ahh bebas lah ya.. Hahahaaa.. Next yuk ahh..

5. Surat Sahabat Pena
This is the most special postal stuffs I've ever had.. Surat sahabat pena.. MEN!! Banyak banget suratnya!! Apalagi aksara-aksara yang ada di dalemnya.. MEEEEENNNN!!
Iya, seperti yang udah saya bilang sebelumnya.. KENAPA EH KENAPA, saya bisa punya koleksi kertas surat begitu banyak dan kenapa saya bilang kalo koleksi kertas surat itu bukan koleksi yang ngabisin duit.. KARENA EH KARENA, saya emang hobi banget surat menyurat dan saya nyisihin uang jajan saya untuk bisa beli kertas surat dan beli prangko nya.. Alhamdulillah saya punya banyak sahabat pena.. Jauh sebelum ada myspace, friendster, bahkan facebook yang begitu tenar and the cetar membahana itu, saya rajin tuker kabar, tuker cerita, bahkan tuker foto dengan sahabat-sahabat saya yang ada di luar kota layaknya fitur di situs-situs pertemanan yang ada.. Sweet huh?! Pastinya..
Banyak banget keuntungan dari punya sahabat pena, yaitu..
1. Kita bisa terus menjalin silaturahmi. Di semua agama kan yang namanya silaturahmi itu sangat dianjurkan, jadi sebagai umat beragama, dengan cara apa pun sebisa mungkin kita harus mengupayakan untuk menjaga tali silaturahmi. Dan di saat itu, ketika saya pindah dari Bogor ke Bandung, saya masih berusaha menjalin silaturahmi dengan sahabat-sahabat saya melalui surat.. Gitu..
2. Kita bisa tau apa yang terjadi di kota lain, negara lain, bahkan di benua lain di tempat sahabat pena kita berada. Walhasil, kita bakal jadi remaja young n heitz yang keren dan berpengetahuan luas. Yoi nggak?
3. Surat-suratan jadi ajang latihan menulis. Dengan surat-suratan kita jadi lebih bisa melatih cara kita mendeskripsikan suatu keadaan dan perasaan dengan bahasa yang baik dan tertata. Itulah sebabnya sampe sekarang saya rajin nulis apa aja.. Prinsipnya, semakin banyak menulis, semakin terlatih.. Gitu..
4. Surat-suratan jauh lebih murah dibanding telpon-telponan. Jaman dulu itu belom terlalu hapenning yang namanya email dan chatting.. Bahkan anak-anak jaman dulu masih jarang yang pegang hp, beda sama anak jaman sekarang yang udah bawa smart phone dan laptop kemana-mana.. Hehehe..
5. Surat-suratan dengan sahabat pena saya di waktu itu jadi ajang adu kreatifitas.. Ya iya dong.. Kenapa? Soalnya kita sering kasih hiasan di dalem surat.. Bahkan setelah sekian lama surat-suratan, kita mulai bosen sama kertas surat dan amplop yang beredar di pasaran, dan akhirnya kita malah bikin kertas surat dan amplop sendiri loh.. Keren kan.. Skill menulis dan skill kerajinan tangan pun terasah dalam waktu yang bersamaan.. COOL!!
6. Tau kabar melalui surat-suratan bagi saya lebih asyik ketimbang chatting kayak anak jaman sekarang.. Soalnya kalo di surat itu jauh dari kesan nanya basa basi seperti di chatting.. Kalo surat-suratan biasanya semua cerita kekumpul jadi satu dan seringnya cerita yang nyambung dari satu surat-ke surat lainnya jatohnya jadi kayak novel.. Hahaha.. Iya, apalagi atuh cerita yang nyambung kayak sinetron striping mah kalo bukan cerita masalah kegalauan akan kecengan yang selalu seru untuk diceritain di hampir setiap sesi surat menyurat.. Hihihi.. Surat-suratan itu lebih personal karena isinya semua tentang si pembaca dan si penulis, lebih keliatan emosi si penulisnya dari tulisan tangannya, dan lebih banyak perjalanan dan harapan dari mulai surat ditulis, dikirim, dan diterima..
Well, intinya surat-suratan dan punya sahabat pena itu seru banget! Semua surat yang udah kekumpul bisa dibaca lagi, tanpa harus ada koneksi internet layaknya kalo kita mau buka e-mail di jaman sekarang.. Kalian yang baca postingan ini pasti penasaran, sebenernya saya ini lahir taun berapa.. Hahaha.. Tenang aja, dari dulu sampe sekarang saya tetep remaja kok.. Ihhiiiiy.. Hihihi.. Ini hobi surat menyurat kayaknya udah ngasih sumbangsih banyak buat PT POS INDONESIA nih.. Hohoho.. By the way, tukang pos sekarang nggak kekurangan kerjaan kan ya.. Semoga enggak, kan kasian keluarga mereka.. Huhuuuw.. Oh iya, sahabat pena saya yang paling rajin dan paling kreatif itu namanya Mita Diantina. Kita itu temen satu SMP.. Sekarang Mita apa kabar ya, apakah dia masih simpen surat-surat dari saya.. Hihihi.. Ok, next yaaa..

6. Surat Cinta
LAST BUT NOT LEAST!! SURAT CINTA!! HAHAHAHAHAHAHAH.. Nemuin surat cinta ini asli bikin ngakak setengah mati.. Suratnya belom dibaca aja, saya udah ngakak.. Makannya dua gambar surat cinta di atas itu -terutama surat yang sebelah kanan- saya blur-in dan banyak coretan.. Bacanya malu tau!! Hahahaha..
Surat yang sebelah kiri, jujur aja itu surat cinta pertama saya, dan di penutupnya ada kalimat 'with spirit of true love♡', terus di bagian bawah surat ada tulisan 'read..."Sebuah Kisah Klasik Untuk Masa Depan"'. EDAAAAN PISAN NGGAK TUHHH?! :")) Sungguh saat saya nulis postingan ini saya terngiang lagu Surat Cinta nya teteh Vina Panduwinata dan sungguh betapa kita remaja di kala itu begitu terinspirasi oleh grup Sheila on 7 ya.. :")
Surat yang sebelah kanan, jujur aja lagi itu surat cinta entah yang keberapa, dan di pembukanya ada kalimat 'Dear my Sweety Ola', terus di bagian bawah surat ada tulisan 'NB: kalo ada yg ga ngerti tanya yah!!!', isinya? udah deh ga usah bahas isinya ya, malu.. :")
Bentar, saya mau ngakak sambil garuk-garuk telapak kaki Pak RT dulu..
HUAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAAAAAAAAAAHHHHH!!
Sorry.. pertama, saya bukan maksud buka aib kalian duhai para pengirim surat.. dan kedua, saya bukan ngetawain how stupid cupid you guys nulis kayak gitu di surat cinta itu.. sebenernya saya maluuuuuu dan terharuuuuu.. saya tau banget kalo kalian teh pasti cinta pisan sama saya.. tapi meskipun saya ngakak nyembur dari tadi, saya salut sama cowok-cowok yang berani ngungkapin perasaannya secara mendetil dan secara tersurat.. ada yang ngirim surat ke rumah.. ada yang nyelipin surat di tengah buku kuliah.. beda sama cowok-cowok jaman digital yang bisanya nyepik, ngode dan rajin ngepoin tapi padahal mah php doang.. dan betapa pun isi surat cinta itu lumayan menggelikan ketika dibaca, meskipun ditulisnya cuma di kertas buku tulis biasa, tapi buat saya keberanian dan kejujuran yang terungkap dalam surat itu beneran sweet.. sweet banget malah.. sungguh.. terimakasih ya.. :") *lohhh kenapa jadi curhat ini.. hahaha..*

Hmmmm.. Menyenangkan sekali rasanya, masih bisa melihat jejak kita dan jejak dari orang-orang yang dulu pernah ada di dalam hari-hari kita.. Benda-benda pos yang saya sebutkan di postingan Blast From The Past - Postal Stuffs ini bener-bener membangkitkan kenangan, kehangatan dan kerinduan tersendiri..

I don't dwell on my past.. It's my memories.. My history.. :)


You Might Also Love

1 comment:

  1. Waduh dari 6 point di atas kok engga terlalu kerasa ngalamin gitu ya wkwkw

    Kalau dulu dapet email dari cewe yang disuka itu rasanya luar biasa banget, karena surat udah biasa
    Sekarang kebalikannya, karena email udah biasa malahan banyak spam, jadinya kalau dapet surat dari seseorang langsung difoto dan update status
    "Yeaaaaah! gue dapet surat!"

    ReplyDelete