Ternyata Jualan Barang Preloved Secara Online di Aplikasi Carousell itu Gampang!

1:29:00 AM labollatorium 7 Comments

Review dan pengalaman memakai aplikasi carousell belanja
Telunjuk cewek tuh emang bahaya!

Ternyata Jualan Barang Preloved Secara Online di Aplikasi Carousell itu Gampang! - Wanita dan fashion items adalah sahabat karib yang sangat sulit untuk dipisahkan. Setuju nggak? Saking akrabnya nih, kebanyakan wanita pasti sangat sulit untuk memalingkan mata dari jajaran fashion items terbaru yang terpampang di pusat perbelanjaan. Apalagi kalau sedang ada promo dan diskon untuk fashion items tuh langsung aja deh itu perasaan ‘nggak punya baju’ pasti tiba-tiba muncul. Terus perasaan ‘nggak punya baju’ itu jadi melebar ke perasaan ‘nggak punya sepatu’, ‘nggak punya tas’, ‘nggak punya aksesoris’, terus aja ngerasa nggak punya ini itu sampe kecoa terbang udah nggak bisa terbang lagi. Ya kan? Yaa kaan? Yhaaa khaaan? Ngaku deeeeh..

Tapi kebanyakan cewek emang gitu sih, belom apa-apa udah pake perasaan.. Tau nggak? Selain perasaan cinta lama yang masih belum bisa dilupakan, perasaan nggak punya baju dan nggak punya ‘kawan-kawannya’ baju ini juga termasuk salah satu perasaan paling bahaya yang wanita miliki lho! Ciyus! Waktu sedang di mall sih iya ngerasa nggak punya baju, tapi pas sampe rumah dan ngecek lemari, ternyata oh ternyata YAAA TUHAAAAN lemari tuh udah penuh sesak dengan baju, celana, tas, dan aksesoris yang kebanyakan dibeli tapi nggak pernah dipakai sama sekali. Atau paling-paling cuma dipakai beberapa kali, tapi karena bosen jadinya isi lemari makin lama makin numpuk udah kayak dosa! Ya Allah ampuni hambamu ini, Ya Allah! 


Review dan pengalaman memakai aplikasi carousell baju

Well, actually, saya juga sedang mengalami dilema dari perasaan nggak punya baju nih.. Kalo diliat-liat sih koleksi fashion items saya tuh banyak yang lucu-lucu, tapi kok kalo dipikir-pikir kayaknya setelan yang saya pakai sehari-hari itu-itu aja.. Duh! Beneran deh, isi lemari saya tuh banyak – empet-empetan – dan nyaris membludak. Mulai dari koleksi kaos, gamis, baju kerja, kerudung, aksesoris, sepatu, sampe berbagai macem bentuk tas yang ngitung jumlahnya aja udah males. 

Sebelum bulan puasa ini, Ibu saya (lagi-lagi) nyuruh saya untuk ngurangin beli baju, sekaligus (lagi-lagi) nyuruh saya beli lemari.. Kalo ngurangin beli baju sih selalu saya usahain.. Tapi, saya malah mikir kalo saya nurutin Ibu saya untuk beli lemari, yang ada malah saya makin susah untuk ngerem gatelnya belanja fashion items karena dengan adanya lemari baru, pasti saya akan ngerasa kalo ruang untuk nyimpen baju baru masih ada dong! Ya nggak?

Akhirnya kemarenan saya bongkar isi lemari, sambil sortir barang mana yang paling sering saya pakai dan sekiranya bakal saya pakai, dan mana yang tidak. Sambil beberes, saya mikirin juga sih ini barang-barang yang nggak akan saya pakai lagi mau saya apain ya.. Hahaha.. Sambil istirahat dari beberes, saya ngobrol lah sama temen-temen via whatsapp group.. Saya ceritain lah itu dilema yang sedang saya alami.. Mulai dari cerita lemari kepenuhan, pengen ngejual barang-barang isi lemari tapi nggak tau jual kemana, sampe ke niatan untuk donasiin aja deh tuh barang-barang isi lemari.. Alhamdulillah sih setelah ngobrol, saya dapet pencerahan..


“Kalo pengen jual isi lemari, jual-jualin aja di marketplace khusus barang preloved. Namanya marketplace-nya Carousell..” – Anis.
“Baju-bajunya dijadiin craft aja, kan baju lo aneh-aneh and unik-unik gitu..” – Dian.
“Kalo untuk jadi barang donasi, isi lemari lo tuh terlalu ekstrem Nol.. Kalo mau sih jual aja dulu barangnya lewat aplikasi namanya Carousell, baru ntar hasil jualannya disedekahin..” – Intan.

2 dari 3 saran (yang waras dari hasil obrolan di whatsapp group), nyuruh saya untuk jual isi lemari saya di aplikasi yang namanya Carousell. Asli, saya baru denger sih nama aplikasinya.. Cuman karena saran tersebut saya dapetin dari anak-anak gaul digital, jadi deh saya nurut untuk mulai cari tau apa sih Carousell itu..

Review dan pengalaman memakai aplikasi carousell

APA SIH CAROUSELL?
Carousell adalah community marketplace dalam bentuk aplikasi mobile yang resmi diluncurkan di Indonesia sejak 2014 dan memungkinkan kamu untuk membeli ataupun menjual segala sesuatu dalam berbagai kondisi (baru atau second hand) secara online melalui smartphone dalam genggamanmu. Di Carousell, kamu bisa menemukan banyak hal! Mulai dari fashion items seperti pakaian, sepatu, tas, dan aksesoris, sampai ke produk kecantikan, perabotan, seni, buku, barang bermerek, mobil, sepeda, barang antik bahkan rumah juga ada! WOW! Wownya lagi, sekarang kamu bukan cuma bisa mengakses aplikasi Carousell via mobile app, namun kamu juga bisa mengangkes Carousell via website melalui komputer/laptop kamu dengan mengunjungi https://id.carousell.com/ lho!

Setelah saya tau penjelasan tentang Carousell, saya nggak pikir panjang lagi untuk dapetin aplikasinya di Google Play. Eh iya, kalo kamu pake smartphone dengan sistem operasi iOS, kamu juga bisa dapetin aplikasi Carousell di App Store lho! Tenang aja, install Carousell untuk Android atau iOS tuh gratis..tis..tiis..tiiis!! Kalo nggak percaya, coba cek aja di https://id.carousell.com/app/! ;) 

Nah sesudah install aplikasi Carousell di smartphone android saya, demi ngosongin lemari dan demi isi lemari yang nggak mubazir saya juga langsung ngulik aplikasinya nih..

Review dan pengalaman memakai aplikasi carousell

NGULIK APLIKASI CAROUSELL
Sesudah install aplikasi Carousell, saya langsung registrasi, kemudian saya lengkapin profil Carousell saya selengkap-lengkapnya, dan pasang foto kece supaya meningkatkan kepercayaan calon pembeli. 

Review dan pengalaman memakai aplikasi carousell

Nah sebelum saya mulai jualan isi lemari yang udah numpuk kek dosa, saya ngulik-ngulik dan cari tau dulu gimana cara jualan di Carousell.. Pendapat saya setelah ngulik aplikasi Carousell tuh begini:
1. Mengoperasikan aplikasi Carousell terasa enteng, padahal fiturnya banyak. 
Banyak banget malah! Kurang lebih ada 11 fitur aplikasi Carousell yang menurut saya kece banget, yaitu:
a. FITUR KAMERA yang memungkinkan kamu untuk langsung memotret sekaligus mengolah foto dari barang yang ingin dijual;
b. FITUR INFORMASI yang terdiri dari deskripsi dari barang yang ingin dijual juga tempat bertemu untuk melakukan transaksi jual beli;
c. FITUR CHAT untuk saling mengirim pesan secara langsung antara penjual dan pembeli atau juga untuk melakukan negosiasi harga;
d. FITUR SHARE YOUR LISTINGS yang berguna sebagai sarana promosi dan berbagi foto dari barang-barang yang ingin dijual ke media sosial;
e. FITUR LISTING INSIGHTS yang bisa nunjukin berapa jumlah likes, jumlah chat & offers, juga jumlah viewers dari barang yang kamu jual. Asli ini keren banget.. Dengan fitur insights ini kita jadi tau seberapa populer produk yang kita jual. Kalo masih dikit yang liat, ya berarti kita harus gencarin lagi promonya. Kewl!;

Review dan pengalaman memakai aplikasi carousell

f. FITUR FOLLOW untuk mengikuti profil penjual ;
g. FITUR LIKE pada barang-barang yang disukai dari daftar yang diberikan penjual untuk menunjukkan apresiasi atau melacak apakah harga barang tersebut berubah sewaktu-waktu, atau telah habis terjual. Penjual dan pembeli juga bisa memberikan feedback di laman profil masing-masing untuk memberikan kredibilitas dari masing-masing pihak setelah setelah transaksi;
h. FITUR KOLEKSI yang tersaji berupa banner di halaman kategori utama yang memberikan pengguna bantuan untuk belanja di marketplace tertentu;
i. FITUR KATEGORI MARKETPLACE seperti misalnya For Her, Beauty Products, Lifestyle, Gadgets, For Him, Design & Craft, Vintage, dan lain-lain;
j. FITUR GROUP yang memudahkan kita untuk menjual produk lebih tepat sasaran; dan
k. FITUR BROWSE & SEARCH untuk mencari dan melihat-lihat barang yang ingin kamu beli ataupun untuk mencari seller di Carousell.

Review dan pengalaman memakai aplikasi carousell fitur

2. Aplikasi Carousell ini user friendly banget!
Mulai dari navigasinya yang nggak belibet, ada notifikasi untuk tiap activity, selain itu selalu ada pop up info untuk user yang baru aja pakai aplikasi Carousell, tambahannya lagi user guidance-nya pun menurut saya lengkap banget! 

Review dan pengalaman memakai aplikasi carousell

3. Mau jual barang di Carousell tuh super duper gampang cukup 3 langkah, Foto, Pasang, Jual! 
FOTO. Masukkan foto barang yang mau kamu jual dengan menekan button ‘SELL’ (ikon kamera). Kamu bisa foto barang jualan pakai built-in camera atau kamu bisa upload foto dari gallery. Kamu juga bisa percantik foto kamu dengan fitur pengolah foto yang sudah tersedia di aplikasi ini. 
PASANG. Kamu bisa memasang foto barang jualanmu dan kamu bisa menambahkan sampai 4 foto, agar calon pembeli bisa melihat detil dari barang yang akan kamu jual. Tambahkan juga deskripsi dari barang yang akan kamu jual, mulai dari harga, bahan, kondisi barang, dan detil-detil lain yang dapat memberikan informasi bagi calon pembeli.
JUAL. Setelah semua deskripsi tentang barang jualanmu lengkap, kamu sudah sukses melempar barang jualanmu ke marketplace. Tinggal kamu promosiin, dan tunggu hasilnya! ;)

Singkatnya, kamu bisa tonton video ini untuk tau cara jualan di aplikasi Carousell ya!

Overall, kalau sejauh pengamatan saya aplikasi Carousell ini merupakan sebuah aplikasi jual beli dengan konsep jejaring sosial. Kenapa? Karena di aplikasi ini user (pembeli/penjual) bisa melihat daftar produk yang dijual oleh pengguna lainnya, bisa membelinya, bahkan user juga bisa melakukan negosiasi harga dengan sang penjual secara langsung tanpa perlu keluar dari aplikasi. Dengan menggunakan aplikasi Carousell, user tidak perlu lagi bertukar nomor ponsel, bertukar ID Line, ataupun bertukar pin BBM karena seluruh proses jual beli dari awal hingga akhir bisa diselesaikan cukup didalam aplikasi Carousell. Seneng banget deh pake Carousell! :")

Nah, setelah saya mulai cukup paham dengan cara kerja aplikasi kece ini, saya langsung coba jualan di aplikasi Carousell ini deh! Bismillah..

PENGALAMAN SAYA JUALAN BARANG PRELOVED SECARA ONLINE DI APLIKASI CAROUSELL
Yass! Demi lemari yang nggak empet-empetan, saya pun langsung coba jualan barang preloved kepunyaan saya sendiri secara online pake aplikasi Carousell ini. Barang jualan pertama yang saya upload adalah Wind Break Jacket merek Bershka yang baru satu kali saya pake. IYA BARU SEKALI PAKE SIS! Masih ada aroma showroom Bershka-nya, masih ada plastik Bershka-nya, dan struk pembeliannya juga masih ada. Saya jual jaket ini, karena kepincut jaket wind break dari brand lain.. HAHAHAHA.. Eh, baru pertama upload Wind Break Jacket merek Bershka di aplikasi Carousell, yang nge-like nya udah ada aja 2 biji. Saya jadi berbesar hati gitu deh.. Hihi.. Karena baru di-like aja saya udah seneng dan supaya market saya makin luas, akhirnya saya nambahin lagi barang jualan saya di aplikasi Carousell dan items-nya pun macem-macem, sampe tanpa sadar akhirnya saya udah bikin 8 listings! Hahaha.. 

Review dan pengalaman memakai aplikasi carousell

Apa aja sih 8 listings yang ada di profil Carousell saya?
1. Bershka Wind Break Jacket. Ini masuknya ke kategori preloved fashion wanita. Saya jual karena naksir wind break jacket dari brand lain. Hehe..
2. Edward Forrer Boots. Ini juga masuknya ke kategori preloved fashion wanita. Saya jual karena udah bertahun-tahun saya nggak pake sepatu ini dan nggak tau kenapa kok boots ini jadi kerasa sempit di kaki saya.
3. Kodachi Sneaker. Nah kalo kategori preloved fashion wanita yang satu ini, mau saya jual karena kegedean 1 nomer.
4. The Little Things She Needs Wedges. Masih dari kategori preloved fashion wanita, saya mau lempar wedges ini dengan harga Rp.200.000,-. Wedges ini saya jual karena saya lebih nyaman pake heels biasa ketimbang pakai wedges. Dan luckily sekarang saya udah punya heels andalan.
5. Astronaut – Rocket Enamel Pins. Melenceng dari isi lemari baju, saya pun jual aksesoris cute ini di aplikasi Carousell. Pin ini saya jual, karena saya punya 2 biji. Biasa lah pas beli tergiur sama promo buy 1 get 1 free. Hahaha..
6. Gradient Sunglasses. Kacamata ini saya jual karena ternyata kacamata ini kurang pas saya kenakan ketika pakai hijab. Yaudah deh, daripada numpuk di rak aksesoris, mendingan saya Carousell-in aja..
7. Buku The Gunslinger by Stephen King. Aplikasi Carousell tuh punya banyak kategori barang jualan selain fashion lho! Ada kategori furniture, gadget, photography, gardening, sampai ke kategori books & stationery juga ada! Nah, karena isi lemari buku saya juga sama numpuknya dengan isi lemari baju, makannya saya jualan buku juga deh di Carousell.. Hihi.. Buku The Gunslinger yang saya jual ini masih segel dan saya dapetin sebagai hadiah dari teman. Buku ini bukan tipe bacaan saya, dan saya masih numpuk juga buku bacaan yang nggak tamat-tamat. Jadi yoweis saya jual aja..
8. Buku Kereta Api Terakhir Dari Paris by Mira W. Sama seperti buku The Gunslinger, buku ini saya dapet sebagai hadiah dari teman dan masih dalam keadaan disegel. Daripada mubazir nggak kebaca, mendingan saya jual aja kan? :D

Nah, kesemua barang tersebut saya promosikan juga melalui akun media sosial milik saya. Alhamdulillah, ternyata cukup banyak feedback yang saya terima. Mulai dari likes, offers, sampai akhirnya saya ngerasain juga yang namanya #CarousellPertamaku. Apaan tuh #CarousellPertamaku? Yuk lanjut baca pengalaman saya ya.. ;)

EDWARD FORRER BOOTS ADALAH #CAROUSELLPERTAMAKU
YEAHHHH! Berkah Ramadan.. Rejeki anak sholehah.. Alhamdulillah wasyukurillah.. Dalam waktu 2 hari saja, saya ngalamin yang namanya #CarousellPertamaku alias barang preloved saya laku terjual di aplikasi Carousell. Setelah mengalami dinego sadis, di-php-in karena barang jualan cuma ditanya doing tapi dibeli enggak, akhirnya ada juga pembeli serius yang transfer uang pembeliannya pun nggak pake lama. 

Review dan pengalaman memakai aplikasi carousell preloved

Pembeli tersebut memilih sepatu boots merek Edward Forrer dari beberapa barang yang saya jual di aplikasi Carousell. Asli seneng banget. Senangnya bukan semata-mata karena hasil penjualan yang saya dapatkan, namun juga ada kebahagiaan tersendiri ketika barang yang emang sama sekali udah nggak pernah saya pake ternyata ada orang lain yang butuh.. Kan jadinya saya terhindar dari kemubadziran dan pastinya saya juga terhindar dari lemari yang kepenuhan.. : ) Many thanks Carousell!

Whoaaaa, nggak nyangka saya udah panjang aja nih nyeritain pengalaman saya jualan barang preloved secara online di aplikasi Carousell.. Ternyata emang gampang banget lho jualan di Carousell itu! Kamu punya banyak barang yang udah nggak kepake juga? Jual aja di Carousell supaya nggak mubazir! ;)

You Might Also Love

7 comments:

  1. Keren. Kayaknya saya perlu nih pakai aplikasi ini. Banyak barang preloved yg pengin saya pindah tangan. Hihihi XD

    ReplyDelete
  2. hihihi... untung ada carousell ya.
    hobi belanja bisa didaur ulang jadi duit lagi :)

    ReplyDelete
  3. Bisa dicoba nih, kebetulan aku banyak banget barang-barang yang gak kepake 😂
    Dibanding dibuangin mending dijualin

    ReplyDelete
  4. saya mau juga ah install aplikasinya, terima kasih infonya

    ReplyDelete
  5. Langsung saya mikirin barang - barang preloved saya di rumah dan emangnya harus berpiindah tangan juga, install dulu ah aplikasinya

    ReplyDelete
  6. Sekarang lagi rame yg jualan preloved gini ya.. Jadi pengen jualan juga #Eh :D

    ReplyDelete